Friday, January 29, 2010

Bengang

Jangan tuduh kalau tak tahu apa2. Damn! Aku terus hilang hormat pada ko. Full Stop!

Tuesday, January 26, 2010

Keep Smiling (",)

Smile since you were kids

To be beautiful when you grow up


Even your beauty faded...but still look so happy


No matter what bad things happen to you but Keep A Smile on your face..

I'm a guy not easy to smile but i will learn to smile.
Thanks friends because u are always remind me about this.

Gorilla also knows to smile..how about me and you?? =)


Monday, January 25, 2010

Pasti ada balasannya cuma lambat atau cepat sahaja.

Click gambar untuk tumbesaran

Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, nescaya dia akan melihat pembalasannya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah pun, nescaya dia akan menerima (balasannya) pula. (al-Zalzalah: 7-8)

Sekadar ingin berkongsi.
Semoga kisah Natrah ini menjadi iktibar buat kita yang sentiasa alpa bahawa setiap apa yang kita lakukan pasti ada balasannya.
Cuma lambat atau cepat sahaja kita akan menerima balasan tersebut.
Wallhualam

Thursday, January 21, 2010

Kerja

Semalam aku ambil cuti. Cuti atas dasar nak settlekan housing loan arwah bapak untuk rumah status hakmilik strata title. Padahal badan rasa panas nak demam tapi aku dah telan dua biji panadol supaya aku dapat uruskan dengan lancar. Rugi kalau aku ambil cuti tapi tak dapat nak uruskan apa-apa. Alhamdulillah urusan housing loan dah settle Cuma perlu tunggu bank lantik lawyer untuk settlekan urusan pertukaran hakmilik. Harap-harap prosedur tu tak ambil masa yang lama sebab selagi tak settle, selagi itulah kena fikir.

Hari ni aku masuk kerja seperti biasa. Cuma lewat lima minit gara-gara aku termenung terlalu lama dalam toilet. Hahaha. Sampai saja office, aku nampak banyak note kerja untuk disettlekan. Perghh..baru ambil leave sehari, dah banyak kerja. Sebenarnya takde point untuk aku sampaikan Cuma untuk peringatan diri sendiri :

Jangan tangguh kerja walau diberi dateline sebab belum tentu sepanjang masa sebelum dateline kita sihat dan dapat sempurnakan kerja dengan sempurna. Dan jangan lupa kerja yang bakal mendatang juga akan tiba, kalau bertangguh maka akan bertambah la kerja..Itu saja. Yang penting kerja jangan main-main sebab kerja juga sebahagian ibadah.

Alhamdulillah kerja aku dah siap..sekarang boleh balik. hooreyy!!

Monday, January 18, 2010

Tukar. MUNGKIN satu pembaharuan.

Saya rasa saya nak tukar gaya penulisan saya. Mungkin penulisan yang lebih santai dan terbuka sebabnya ada yang cakap gaya penulisan saya macam cikgu sekolah yang ajar bahasa melayu. Hahaha.

Blog ini mungkin lebih menjurus kepada blog peribadi, tempat meluah rasa, ubat kebosanan dan berkongsi pendapat dan cerita.

Dan juga segala entri yang saya akan hasilkan nanti, saya tidak akan linkkan ke facebook saya. Ini semua adalah atas beberapa sebab.

Mungkin juga ini adalah salah satu pembaharuan ke atas blog saya pada tahun 2010. (ceh..macam lah selalu buat pembaharuan kan..wakakaka) Kalau rasa kalian suka, bacalah , tapi kalau rasa tak suka sila abaikan dan main jauh2. Bila dah rasa suka balik, sila datang kembali.(”,)

Yang penting, i L O V E my blog. Bukan sikit punya LOVE..SOOOO MUCH 8 juta kali punya LOVE. hahaha. Blog aku, aku punya suka lah..=)

Wednesday, January 13, 2010

Kencing malam

Semalam Amsyar tidur di rumah bersama emak dan saya (pakchu).Kiranya kami tidur bertiga malam tu. Amsyar kalau waktu tidur memang susah nak dipeluk atau tidur setempat. Buas dan lasaknya waktu tidur menyebabkan emak dan saya asyik berjaga kerana disepak oleh Amsyar. Memang tak boleh tidur nyenyak.

Biasanya dalam jam 3 pagi, emak akan tukar pampers Amsyar. Bimbang kencingnya tembus ditilam tapi malam semalam Amsyar tidak kencing. Emak tak jadi tukar lampin dan biarkan sampai pagi.

Dalam jam 6 pagi, saya bangun dari tidur tapi terasa di kain pelikat sudah basah. Cis! kencing malam ke aku? itu yang saya fikirkan. Mula meraba di bahagian tilam yang saya tidur. Memang basah. Kelihatan Amsyar di sebelah masih nyenyak tidur.

Diam-diam saya ke tandas supaya emak tidak tahu kain pelikat saya sudah basah. Bila selesai mandi dan solat, saya check semula bahagian tilam yang saya tidur. Basahnya sedikit tetapi sebaliknya di bahagian Amsyar tidur.

Nasib baik! Kalau tak mesti emak yang tuduh pakchunya yang kencing malam.Rupanya pamper Amsyar yang dah tembus pagi itu.

Monday, January 11, 2010

Macam bagus

Sesiapa yang tak mengenali saya, pasti akan ada yang cakap saya ni “macam bagus”. Raut muka yang tidak mudah senyum dan pandangan sinis dari saya memang akan membuatkan orang akan berkata hal yang negatif tentang saya. Itu saya tahu sebab emak dan adik menjadi tukang komen tetap saya. Adik siap kata, kalau dia baru kenal saya, rasa mahu dilempang sahaja muka saya.

Memang saya lambat mesra dengan orang. Mungkin ambil sedikit masa untuk mudah mesra. Tapi biarlah lambat mesra asalkan saya mudah selesa dengan persekitaran di sekeliling. Lambat mesra bukan bermaksud sombong dan tidak betul. Saya ambil jalan mudah untuk diam supaya tiada bait bicara saya yang boleh mengguris hati dan perasaan orang lain.

Tapi kalau ada tindakan saya yang kurang menyenangkan, tolong tegur dengan cara yang sewajarnya. Jangan tegur macam diri tu dah bagus sangat. Lebih baik buat muka macam bagus dari perasaan diri sentiasa bagussssss!!!!*damn*

Friday, January 08, 2010

Bekalan Titik Mula

Kisah ini saya sudah membacanya 3 hari yang lalu tetapi baru sekarang baru sempat untuk berkongsi dengan kalian semua. Kisah yang ada pengajaran buat saya dan kawan-kawan yang baru sahaja memulakan kerjaya masing-masing. sekadar ingin berkongsi dan untuk muhasabah diri. Kadang-kadang niat permulaan kita lari dari landasan yang sebenar.

January 5th, 2010 Abu Saif

“Sabarlah emak, Ina nak ke Shah Alam bekerja kilang ini sebab emak. Nak tolong emak. Dah lama emak susah” Ina teresak-esak menahan rasa.

Memeluk emak yang kesedihan mahu melepaskan anak.

Suasana di perhentian bas di tepi jalan berhampiran Sekinchan itu sungguh hiba dan pilu.

Drama ibu dan anak.

Setibanya Ina di rumah sewanya di Shah Alam, hampir 30 kali sehari beliau menghantar sms kepada emak di kampung.

“Mak, Ina dah makan. Mak dah makan?”

“Mak, tadi Ina beli sikat baru!”

“Mak, Ina nak tidur ni.”

Demikianlah pada minggu pertama.

Bulan kedua begitu juga.

Bulan ketiga, Ina bertemu dengan Udin.

Daripada 30 sms sehari, Ina menghantar 30 hari sekali satu sms!

“Maaf mak, Ina sibuk kerja banyak shif,” kata Ina.

Sibuk dengan Udin, si buayafriend yang cinta dua bulan mereka berjaya memadamkan cinta dua puluh tahun emak Ina di kampung.

KISAH SUAMI

“I kerja untuk you sayang!” kata suami sambil membawa pulang hadiah cincin belah rotan buat isterinya.

Semasa itu gajinya RM800 sebulan.

“I kerja untuk you sayang!” ulang suami sambil membawa pulang cincin solitare buat isteri yang dikasihi.

Gaji sudah meningkat RM4000 sebulan.

“I rasa nak buka cawangan barulah sayang!” kata suami membawa pulang ‘payung emas’ berupa surat izin untuk ditandatangani sang isteri.

Gaji ketika itu sudah RM10,000 sebulan.

Bukanlah poligami itu isunya.

Tetapi mengapa semasa bergaji RM800 sebulan, kerjanya untuk isteri, tetapi apabila gaji mencecah RM10,000, sudah bercadang mahu membuka cawangan?

BUKAN FIKSYEN

Kisah di atas bukan berdasarkan kejadian sebenar, tetapi banyak benarnya.

Tujuan awal lain, hala dituju kemudian lain pula.

Sesuai benar dengan pepatah Melayu yang menyebut, “lagi tinggi pokok yang dipanjat, lagi kuat angin yang menggoncang.”

Semua itu adalah terjemahan kepada kesan niat dalam perbuatan.

Bekerja kerana emak itu adalah bekerja atas satu tujuan yang berada di luar kita. Semakin jauh dan lama tujuan luar itu ditinggalkan, semakin pudar kesannya pada niat kita bekerja.

Bekerja kerana isteri itu adalah bekerja atas satu tujuan yang berada di luar kita. Semakin jauh dan lama tujuan luar itu ditinggalkan, bersaing pula dengan anasir luar yang semakin banyak di kejauhan perjalanan hidup, semakin pudar kesannya pada niat kita bekerja.

Bekerja kerana emak dan bekerja kerana isteri itu susah. Lebih susah kalau bekerja kerana slogan-slogan retorik, “demi agama, bangsa dan negara!”

KUASA NIAT

Itulah besarnya maksud pada pesanan Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam tentang NIAT:

“Sesungguhnya amalan-amalan itu bergantung kepada niat” [Al-Bukhari dan Muslim]

Niat bukan hanya soal menentukan dosa dan pahala di Akhirat.

Niat itu titik mula sebuah amal. Silap sedikit di titik mula, silap besar dan bertambah besar dengan pertambahan jarak dan masa.

Seperti sebuah pesawat yang sepatutnya terbang ke Jeddah, bisa sahaja di akhir perjalanan mendarat di Tel Aviv. Segalanya berpunca daripada tersasar beberapa darjah di permulaan kembara. Sikit-sikit lama-lama jadi penyakit. Kesilapan awal yang tidak diperbetulkan.

Allah mencipta manusia sebagai makhluk percaya. Dia akan bertindak mengikut apa yang dia percaya. Kepercayaan itu pula letaknya di dalam jiwa. Percaya di dalam, amal dan kerja di luar. Kerja luar adalah terjemahan kerja dalam. Betulkan dalam, eloklah luar. Justeru betulkan hati, tempat letak percaya diri.

Manusia adalah makhluk inside-out.

Tetapi manusia suka berniat dengan outside-in.

Kerana isteri, isteri tetap sengsara. Kerana bonda, bonda terus derita.

Sebab itu, hanya satu sahaja yang sejahtera diangkat menjadi percaya.

Bekerja kerana Allah.

Bekerja, niatnya biarlah kerana DIA, kerana Allah.

Kerana Allah, kita tidak lupa menjaga kebajikan bonda. Kerana Allah, kita sentiasa ingat keperluan isteri dan keluarga.

HIKMAH BISMILLAH

Bekerja kerana Allah itu sentiasa menjadi tujuan yang mengawal diri di sepanjang perjalanan mendaki kerjaya. Tidak keliru antara tujuan dan keperluan. Malah menjadikan tujuan, sebagai motivasi untuk memperbaiki keperluan.

Justeru kita diajar agar memulakan setiap satu perbuatan dengan membaca Bismillah.

“Setiap perkara penting yang tidak dimulakan padanya dengan Bismillah, maka perkara itu terputus” [Hadith riwayat Abu Daud, al-Nasaa'ie, Ibn Majah dan Ibn Hibban di dalam Sahihnya daripada Abu Hurairah]

Terputus daripada tujuan asal yang baik.

Terputus daripada Allah.

Seperti layang-layang terputus tali yang jatuhnya entah ke mana.

Itulah hikmah memulakan setiap pekerjaan dengan Bismillah.

Agar setiap kerja, kita kerjakan dengan sedar apakah tujuannya.

Bekerja kerana Allah, kerana Dia!

Bekal titik mula kita bersama…

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
68000 AMPANG

Terima kasih ustaz atas artikel ini...

Monday, January 04, 2010

Biarkan Aku Jadi Mataharimu..

Entri ini saya dapat dari seorang teman..Saya telah meminta izin darinya untuk 'copy' di blog saya..Sekadar ingin berkongsi bersama rakan-rakan blog..

Seorang wanita bertanya kepada seorang pemuda tentang cinta dan harapan. Wanita berkata ingin menjadi bunga terindah di dunia dan pemuda berkata ingin menjadi matahari. Wanita tidak mengerti kenapa pemuda ingin menjadi matahari, bukan kupu-kupu atau kumbang yang terus menemani bunga.

Wanita berkata ingin menjadi rembulan tetapi pemuda tetap ingin menjadi matahari. Wanita semakin bingung kerana matahari dan bulan takkan boleh bertemu, tetapi pemuda tetap ingin menjadi matahari. Wanita berkata ingin menjadi burung yang mampu terbang ke langit jauh di atas matahari dan pemuda berkata ia akan selalu menjadi matahari.

Wanita tersenyum pahit dan kecewa. Wanita sudah 3 kali menduga namun pemuda tetap keras kepala, ingin menjadi matahari tanpa mahu ikut berubah bersama wanita. Maka wanita itu pun beredar pergi dengan rasa kecewa dan tak pernah lagi kembali tanpa pernah tahu alasan kenapa matahari juga menjadi pilihan pemuda. Sang pemuda merenung sendiri dan menatap matahari.

Saat wanita menjadi bunga, pemuda ingin menjadi matahari agar bunga dapat terus hidup. Matahari akan memberikan semua sinarannya kepada bunga agar ia tumbuh, berkembang dan terus hidup sebagai bunga yang cantik. Walau matahari tahu ia hanya dapat memandang dari jauh dan akhirnya rama-rama yang akan menari bersama bunga. Ini disebut kasih iaitu memberi tanpa syarat, tanpa mengharapkan imbuhan dan balasan.

Saat wanita menjadi bulan, pemuda tetap menjadi matahari agar bulan dapat terus bersinar indah dan dikagumi. Cahaya bulan yang indah hanyalah pantulan cahaya matahari, tetapi saat semua makhluk mengagumi bulan siapakah yang ingat akan matahari? Matahari rela memberikan cahayanya untuk bulan walaupun ia sendiri tidak berupaya menikmati cahaya bulan, dilupakan jasanya dan kehilangan kemuliaannya sebagai pemberi cahaya agar bulan mendapatkan kemuliaan tersebut.

Ini dinamakan pengorbanan, menyakitkan namun sangat layak untuk cinta. Dan saat wanita jadi burung yang dapat terbang tinggi jauh ke langit, bahkan di atas matahari, pemuda tetap selalu jadi matahari agar burung tetap bebas untuk pergi pada bila-bila masa pun yang ia mahu dan matahari tidak akan mencegahnya. Matahari rela melepaskan burung untuk pergi jauh, namun matahari akan selalu menyimpan cinta yang membara di dalam hatinya hanya untuk burung.

Matahari selalu ada untuk burung bila-bila pun ia mahu kembali walau burung tidak selalu ada untuk matahari. Tidak akan ada makhluk lain selain burung yang berupaya masuk ke dalam matahari dan mendapatkan cintanya. Ini disebut sebagai kesetiaan, walaupun ditinggal pergi dan dikhianati namun tetap menanti dan tegar untuk memaafkan. Pemuda tidak pernah menyesal menjadi matahari untuk wanita yang dicintainya....

Sunday, January 03, 2010

Susah hati

...........................................................................
.................................................................................
.....................................................................................

macam ada sesuatu tak kena...terasa berat bahu memikul apatah lagi untuk memikirkannya.
Saya perlukan penawar jiwa dan rohani.

Friday, January 01, 2010

Happy New Year 2010

Sometimes, Allah breaks our spirit to save our soul. He breaks our heart to make us whole. He sends us pain so we can be stronger. He sends us failure so we can be humble. He sends us illness so we can take care of ourselves.

Sometimes, Allah takes everything away from us so we can learn the value of everything. He gave us...ALLAH is great!

Hopes new year will bring us happiness, more properity and healthy life. Amin ya Rabb.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails